AKSI KOLEKTIF DALAM BERSEPEDA: Studi Banding Atas Sego Segawe (Sepeda Kanggo Sekolah lan Nyambut Gawe) dan JLFR (Jogja Last Friday Ride) di Kota Yogyakarta

Mohamad Jamal Thoriq

Abstract


Munculnya berbagai gerakan berbasis lingkungan merupakan respon atas krisis lingkungan hidup di Kota Yogyakarta. Atas inisiasi Mantan Walikota Yogyakarta, Sego Segawe (Sepeda nggo Sekolah lan Nyambut Gawe) dihadirkan pada 2008 sebagai gerakan bersepeda. Kultur bersepeda di Kota Yogyakarta yang sedang kondusif dimanfaatkan para pesepeda untuk melahirkan kegiatan bersepeda bernama JLFR (Jogja Last Friday Ride) pada 2010. Secara eksplisit, keduanya memiliki tujuan yang sama, yaitu menumbuhkan kesadaran warga untuk kembali menggunakan sepeda sebagai transportasi hijau. Meski demikian, terdapat perbedaan pada cara Sego Segawe maupun JLFR dalam menggalang aksi secara kolektif. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana perbandingan pola sosialisasi Sego Segawe dan JLFR dalam menggalang aksi secara kolektif dan mengetahui faktor-faktor yang mendukung dan menghambat keberlangsungan Sego Segawe dan JLFR. Hasil penelitian ini diharapkan mampu menjadi sarana informasi kepada publik dalam kampanye penggunaan sepeda sebagai transportasi hijau. Penelitian ini berpijak pada teori Aksi Kolektif Alberto Melucci (1996 & 1989), konsep Sosialisasi dari Rush dan Althof (2007), dan 5 Mekanisme Sosialisasi menurut Damsar (2010). Penelitian ini dilaksanakan dalam waktu lebih kurang 3 bulan, yaitu mulai akhir Agustus sampai dengan awal November 2014. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan pendekatan deskriptif komparatif. Tehnik sampling yang digunakan adalah purposive sampling. Informan dipilih yang memenuhi syarat penelitian, yaitu; 1 informan dari stakeholder Kota Yogyakarta, 5 informan dari Sego Segawe, 5 informan dari JLFR. Metode pengumpulan data dilakukan dengan cara observasi, wawancara dan dokumentasi. Tehnik analisis data dilakukan dengan cara reduksi data, display data dan terakhir ditarik kesimpulan. Hasil penelitian menunjukkan perbedaan antara Sego Segawe dan JLFR pada pola sosialisasi yang dibagi menjadi 5 mekanisme sosialisasi. 1) imitasi: Sego Segawe menggunakan keteladanan Walikota dan Pegawai Balaikota, sedangkan JLFR menggunakan keteladanan komunitas sepeda. 2) instruksi: Sego Segawe menggunakan Surat Edaran (SE) sebagai himbauan bersepeda, namun aspek instruksi tidak terdapat pada JLFR. 3) desiminasi: Sego Segawe kurang memaksimalkan sarana komunikasi, sementara JLFR menggunakan sarana social media dengan intens. 4) motivasi: Sego Segawe menunjukkan dukungan melalui reward kepada pelajar sebagai duta sepeda, sedangkan JLFR menggalang dana untuk pesepeda korban kecelakaan. 5) penataran, Sego Segawe mengalami inkonsistensi pada pelaksanaan kampanye secara parsial, sedangkan JLFR melaksanakan kampanye secara rutin. Pada faktor pendorong dalam keberlangsungan Sego Segawe dan JLFR, antara lain; dukungan dari para komunitas sepeda, perawatan infrastruktur sepeda, dukungan sponsor, iklim trend sepeda dan kemudahan akses internet. Adapun faktor penghambat pada Sego Segawe dan JLFR meliputi; arah pembangunan kota modern, gempuran industri otomatif, kondisi politik yang kurang kondusif, ketergantungan pada fiur dan tidak sedikit masyarakat yang kontra dengan kegiatan JLFR.


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


                                                             Published By:

                                    Sociology Lab., Prodi Sosiologi, UIN Sunan Kalijaga

                                               

                                                         In Association with: