REDUKSI NALAR KEAGAMAAN PARA JIHADIS

'Atiyah Rauzanah Malik

Abstract


Maraknya kekerasan yang mengatasnamakan agama kian terjadi bahkan di era digital seperti saat ini. Kekerasan itu terjadi tak hanya kepada kelompok-kelompok yang dianggap sebagai non-muslim, namun juga di internal muslim sendiri. Melalui berbagai aksi kekerasan seperti penggerebekan hingga yang paling ekstrem seperti bom bunuh diri, para pelaku yang acap kali dijuluki jihadis ini merasa absah melakukan kekerasan karena dilandasi oleh keyakinan bahwa apa yang mereka lakukan merupakan sebuah bentuk jihad fii sabilillah. Lantas, apa yang sebenarnya melatarbelakangi pemikiran para jihadis ini sehingga mereka merasa terlegitimasi melakukan berbagai tindakan kekerasan dengan mengatasnamakan agama dan Tuhan. Apakah karena dasar normatif (al-Qur’an dan Hadits) yang telah tereduksi dan menjadi basis pijakan pikiran dan tindakan mereka, atau justru dasar pemikiran beragama mereka yang menjadi sebab legalitas rangkaian tindakan kekerasan itu? Buku yang ditulis oleh Aksin Wijaya ini begitu menarik karena mengulas genealogi bentuk-bentuk tindakan kekerasan oleh mereka yang kita sebut dengan kaum jihadis ini dengan membedah sisi nalar keagamaan. Nalar yang diulas di sini tidak hanya tentang cara mereka berpikir (menalar Islam) saja melainkan juga tentang nalar keislaman yang mengideologi dalam setiap pribadi para jihadis.


Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.14421/jsr.v15i2.2166

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


                                                             Published By:

                                    Sociology Lab., Prodi Sosiologi, UIN Sunan Kalijaga

                                               

                                                         In Association with: